Berita Terbaru :
Artikel Baru

Boeing 737-700

The 737-700 was the first of the Next Generation series when launch customer Southwest Airlines ordered the variant in November 1993. The variant was based on the 737-300 and entered service in 1998. It replaced the 737-300 in Boeing's lineup, and its direct competitor is the Airbus A319. It typically seats 137 passengers in a two-class cabin or 149 in all-economy configuration. The primary user of the 737-700 series is Southwest Airlines. They operate close to 400 of these aircraft and have more on order.
The 737-700C is a convertible version where the seats can be removed to carry cargo instead. There is a large door on the left side of the aircraft. The United States Navy was the launch customer for the 737-700C under the military designation C-40 Clipper.

Seatmap

Powerplants
737-600 - Two 86.7kN (19,500lb) CFM56-7B18 turbofans, or 101kN (22,700lb) CFM56-7B22s on high gross weight version.
737-700 - Two 91.6kN (20,600lb) CFM56-7B20s or 101kN (22,700lb) CFM56-7B24s on HGW version.

Performance
Typical cruising speed Mach 0.785. Max certificated altitude 41,000ft.
737-600 - Range with 110 pax 2480km (1340nm) or 5648km (3050nm) for HGW version.
737-700 - Range with 126 pax 2852km (1540nm) or 6037km (3260nm) for HGW version.

Weights
737-600 - Operating empty 37,104kg (81,800lb), max takeoff 56,245kg (124,000lb), HGW max takeoff 65,090kg (143,500lb).
737-700 - Operating empty 38,147kg (84,100lb), max takeoff 60,330kg (133,000lb), HGW MTOW 70,080kg (154,500lb).

Dimensions
737-600 - Wing span 34.31m (112ft 7in), length 31.24m (102ft 6in), height 12.57m (41ft 3in). Wing area 125.0m2 (1344sq ft).
737-700 - Same except length 33.63m (110ft 4in), height 12.55m 41ft 2in).

Capacity
Flightcrew of two.
737-600 - 110 passengers in two classes or 132 in a single class.
737-700 - 126 in two classes or 149 in a single class.

Production
737-600 - 81 ordered and 47 delivered by October 2002.
737-700 - 883 ordered and 465 delivered by October 2002.

Type
Short to medium range airliners

Schematics  


History
The 737-600 and -700 are the smaller members of Boeing's successful Next Generation 737-600/700/800/900 family.
Among the many changes, the Next Generation 737s feature more efficient CFM56-7B turbofans. The CFM56-7 combines the core of the CFM56-5 with the CFM56-3's low pressure compressor and a 1.55m (61in) fan. The 737's new wing has greater chord, span and wing area, while the tail surfaces are also larger. The 2.4m (8ft) high winglets first developed for the Boeing Business Jet development are now offered as an option on the 737-700 (and -800).
The new engines and wings allow the 737 to cruise at Mach 0.78 to Mach 0.80, while the larger wing allows greater fuel tankage and transcontinental USA range. Other features include a 777 style EFIS flightdeck with six flat panel LCDs which can be programmed to present information as on the 777 or as on the 737-300/400/500 series, allowing a common pilot type rating for the two 737 families.
The improved Next Generation Boeing 737 family (originally covered by the 737X designation) was launched in November 1993. The 737-700 was the first member of the new family to be developed, and is based on the 737-300, while the 737-600 is based on the 737-500.
The 737-700 rolled out on December 7 1996, was granted certification in November 1997 and entered service (with Southwest) the following month. The 737-600 was launched was launched on March 16 1996, first flew on January 22 1998 and entered service (with SAS) in September that year.
The Boeing Business Jet or BBJ (described separately) is based on the fuselage of the 737-700 with the larger 737-800's wing.
The BBJ's airframe also forms the basis for theconvertible passenger/freighter variant of the 700, the 737-700QC, which has been ordered by the US Navy as the C-40A Clipper (to replace the DC-9 based C-9B). The C-40 first flew on April 17 2000. The naval aircraft can be converted to carry 121 passengers, or 3 pallets of cargo plus 70 passengers, or 8 pallets of cargo only. These aircraft are currently (2002) based at Naval Air Station Fort Worth, Texas (VR-59) and Naval Air Station Jacksonville, Florida (VR-58).
The US Air Force has bought two ex-Fordair BBJs, which are designated C-40B.

Boeing 737-600

The 737-600 is the direct replacement of the 737-500 and competes with the Airbus A318. The Boeing 737-600 did not include winglets as an option. WestJet was to be the Boeing launch customer for the 737-600 winglets, but announced in their Q2 2006 results that they were not going to move ahead with those plans. The 737-600 was launched by Scandinavian Airlines (SAS) in 1995 with the first aircraft delivered on September 18, 1998. A total of 69 -600s have been delivered.
Since 2012, Boeing has removed the 737-600 from their list of aircraft prices, presumably indicating the variant is now out of production.

Seatmap

Powerplants
737-600 - Two 86.7kN (19,500lb) CFM56-7B18 turbofans, or 101kN (22,700lb) CFM56-7B22s on high gross weight version.
737-700 - Two 91.6kN (20,600lb) CFM56-7B20s or 101kN (22,700lb) CFM56-7B24s on HGW version.

Performance
Typical cruising speed Mach 0.785. Max certificated altitude 41,000ft.
737-600 - Range with 110 pax 2480km (1340nm) or 5648km (3050nm) for HGW version.
737-700 - Range with 126 pax 2852km (1540nm) or 6037km (3260nm) for HGW version.

Weights
737-600 - Operating empty 37,104kg (81,800lb), max takeoff 56,245kg (124,000lb), HGW max takeoff 65,090kg (143,500lb).
737-700 - Operating empty 38,147kg (84,100lb), max takeoff 60,330kg (133,000lb), HGW MTOW 70,080kg (154,500lb).

Dimensions
737-600 - Wing span 34.31m (112ft 7in), length 31.24m (102ft 6in), height 12.57m (41ft 3in). Wing area 125.0m2 (1344sq ft).
737-700 - Same except length 33.63m (110ft 4in), height 12.55m 41ft 2in).

Capacity
Flightcrew of two.
737-600 - 110 passengers in two classes or 132 in a single class.
737-700 - 126 in two classes or 149 in a single class.

Production
737-600 - 81 ordered and 47 delivered by October 2002.
737-700 - 883 ordered and 465 delivered by October 2002.

Type
Short to medium range airliners

Schematics


History
The 737-600 and -700 are the smaller members of Boeing's successful Next Generation 737-600/700/800/900 family.
Among the many changes, the Next Generation 737s feature more efficient CFM56-7B turbofans. The CFM56-7 combines the core of the CFM56-5 with the CFM56-3's low pressure compressor and a 1.55m (61in) fan. The 737's new wing has greater chord, span and wing area, while the tail surfaces are also larger. The 2.4m (8ft) high winglets first developed for the Boeing Business Jet development are now offered as an option on the 737-700 (and -800).
The new engines and wings allow the 737 to cruise at Mach 0.78 to Mach 0.80, while the larger wing allows greater fuel tankage and transcontinental USA range. Other features include a 777 style EFIS flightdeck with six flat panel LCDs which can be programmed to present information as on the 777 or as on the 737-300/400/500 series, allowing a common pilot type rating for the two 737 families.
The improved Next Generation Boeing 737 family (originally covered by the 737X designation) was launched in November 1993. The 737-700 was the first member of the new family to be developed, and is based on the 737-300, while the 737-600 is based on the 737-500.
The 737-700 rolled out on December 7 1996, was granted certification in November 1997 and entered service (with Southwest) the following month. The 737-600 was launched was launched on March 16 1996, first flew on January 22 1998 and entered service (with SAS) in September that year.
The Boeing Business Jet or BBJ (described separately) is based on the fuselage of the 737-700 with the larger 737-800's wing.
The BBJ's airframe also forms the basis for theconvertible passenger/freighter variant of the 700, the 737-700QC, which has been ordered by the US Navy as the C-40A Clipper (to replace the DC-9 based C-9B). The C-40 first flew on April 17 2000. The naval aircraft can be converted to carry 121 passengers, or 3 pallets of cargo plus 70 passengers, or 8 pallets of cargo only. These aircraft are currently (2002) based at Naval Air Station Fort Worth, Texas (VR-59) and Naval Air Station Jacksonville, Florida (VR-58).
The US Air Force has bought two ex-Fordair BBJs, which are designated C-40B.

Boeing VS Airbus

Persaingan antara Airbus dan Boeing adalah hasil dari duopoli kedua perusahaan tersebut di pasar pesawat penumpang sipil jet sejak dekade 1990an, sebuah konsekuensi dari penyatuan dalam pabrikan dirgantara global selama bertahun-tahun sebelumnya. Airbus dimulai sebagai konsorsium Eropa, sementara Boeing dari AS mengambil-alih mantan saingannya, McDonnell Douglas, saat McDonnell tidak lagi beroperasi dan bergabung dengan Boeing pada 1997. Pabrikan lainnya, seperti Lockheed Martin dan Convair di Amerika Serikat juga British Aerospace, Dornier dan Fokker di Eropa, telah menarik diri dari pasar penerbangan sipil dikarenakan masalah ekonomi dan penjualan yang menurun. Perubahan-perubahan yang terjadi pada dekade 1990an di Blok Timur dan Uni Sovyet saat itu telah menempatkan industri pesawat mereka dalam posisi yang tidak menguntungkan, meski Antonov, Ilyushin, IrkutIrkut, Sukhoi, Tupolev, Yakovlev dan United Aircraft Corporation terus mengembangkan pesawat penumpang baru dan mempertahankan porsi pasar yang kecil. Industri penerbangan RRC saat ini mengembangkan dan menghasilkan pesawat penumpang bermesin jet 2 dalam jumlah yang meningkat namun masih kecil. Airbus dan Boeing sejak akhir dekade 1990an telah mengadakan duopoli dalam pasar global untuk pesawat jet komersil berukuran besar yang terdiri dari pesawat berbadan sempit, lebar dan jet berukuran jumbo. Namun, Embraer telah mendapatkan porsi pasar dengan seri pesawat berbadan sempit mereka. Ada juga persaingan yang mirip dalam pembuatan pesawat jet regional antara Bombardier Aerospace dan Embraer.

Dalam 10 tahun terakhir (2003–2012), Airbus telah menerima 7,714 pesanan pesawat juga mengirim 4,503 pesawat, sementara Boeing menerima 7,312 pesanan juga mengirim 4,091 pesawat. Persaingan berlangsung dengan sengit; Tiap perusahaan saling terus menuduh satu sama lainnya menerima subsidi berlebihan dari pemerintahan masing-masing.

Perbandingan ukuran pesawat
Meski kedua pabrikan mempunyai rentang produk yang besar dari pesawat berlorong tunggal sampai berbadan lebar, mereka tidak selalu bersaing secara langsung. Sebagaimana daftar dibawah menggambarkan perbandingan model tandingan antara keduanya.

  • Airbus A380, sebagai contoh, berukuran lebih besar daripada Boeing 747.
  • Airbus A350 bersaing dengan Boeing 787 Dreamliner yang mutakhir dan Boeing 777.
  • Keluarga Airbus A320 lebih besar daripada Boeing 737-700 namun lebih kecil daripada 737-800.
  • Airbus A321 lebih besar daripada Boeing 737-900 namun lebih kecil daripada Boeing 757-200 yang lebih dahulu keluar.
  • Airbus A330 bersaing dengan Boeing 767 dan Boeing 777-200ER yang berukuran kurang lebih sama.

Maskapai diuntungkan dari persaingan ini karena mereka mendapatkan jajaran produk dengan rentang 100-500 kursi, yang tidak akan didapatkan Maskapai jika kedua perusahaan menawarkan pesawat yang serupa.

Airbus A380 vs Boeing 747
Pesawat Boeing 747-8 yang berbadan lebar, modifikasi terbaru dari pesawat penumpang terbesar dari Boeing, dikenal dalam persaingan langsung dalam rute tempuh jauh dengan Airbus A380, sebuah pesawat dua tingkat penuh yang sekarang beroperasi. Untuk maskapai yang mencari pesawat penumpang dengan jumlah angkut penumpang dalam jumlah besar, kedua pesawat telah saling dibandingkan sebagai pesaing masing-masing dalam berbagai situasi. Setelah adanya penundaan produksi dan pengiriman Airbus A380 pada Oktober 2006, FedEx dan United Parcel Service membatalkan pesanan Airbus A380 mereka. Beberapa pelanggan A380 saat pesawat tersebut diluncurkan menangguhkan kirimannya atau mempertimbangkan untuk beralih ke pesawat Boeing 747-8 dan 777F.
Iklan Boeing mengklaim bahwa 747-8I 10% lebih ringan per kursi dan mengkonsumsi bahan baker 11% lebih rendah per penumpang, dengan pengurangan biaya perjalanan 21% dan pengurangan biaya mil kursi lebih dari 6%, dibandingkan dengan A380. Berat kosong 747-8F diperkirakan lebih ringan 88 ton dan pembakaran bahan bakar per ton 24% lebih rendah dengan biaya perjalanan 21% lebih rendah dan biaya mil ton 23% lebih rendah daripada A380F. Di sisi lain, iklan Airbus mengklaim A380 mengkonsumsi bahan bakar per penumpang 8% lebih rendah daripada 747-8I dan mengedepankan jarak tempuh yang lebih jauh dari A380 dengan hanya menggunakan landasan pacu yang lebih pendek 17%. Untuk menandingi daya yang dimiliki 747-8I, dari tahun 2012 Airbus akan menawarkan sebuah pilihan untuk meningkatkan berat lepas landas maksimum yang memungkinkan performa tempuh/keuntungan muatan yang lebih baik. Ukuran peningkatan pasti dari berat lepas landas maksimum ini masih belum diketahui. British Airways dan Emirates akan menjadi pelanggan pertama yang menerima penawaran ini. Sebagaimana April 2009 tidak ada maskapai yang membatalkan pesanan untuk A380 versi penumpang. Boeing saat ini hanya mempunyai tiga maskapai komersil yang memesan 747-8I: Lufthansa (20), Korean Air (5) dan Arik Air (2).

Izin Usaha Travel Agent atau Usaha Biro Perjalanan Wisata

Penjabaran dan penjelasan izin usaha travel agent ataupun usaha biro perjalanan wisata. Industri penerbangan di Indonesia dianggap sangat menjanjikan. Pertumbuhan yang pesat dan jumlah penumpang baik domestik maupun mancanegara akan mencapai sekitar 60 juta orang pada tahun 2014  merupakan target pasar yang menggiurkan. Perkembangan ini bukan hanya dapat dinikmati oleh Maskapai penerbangan tetapi juga oleh semua komponent yang mendukung industri penerbangan, termasuk anda. 

Mungkin bagi anda yang ingin membuka Usaha Travel Agent atau usaha biro perjalanan wisata, anda membutuhkan informasi untuk membuat legal usaha travel agent atau usaha biro perjalanan wisata anda. Ada beberapa persyaratan yang harus anda penuhi sebelum membuka usaha travel agent atau usaha biro perjalanan wisata ini.

Izin usaha travel agent atau usaha biro perjalanan wisata dapat di ajukan ke dinas perijinan daerah  tingkat II atau setingkat Kabupaten / Kota. Untuk itu anda harus membawa syarat syarat yang  dibutuhkan. Syarat agar mendapatkan izin mendirikan usaha travel agent atau Usaha Biro Perjalanan Wisata diantaranya :

Akte pendirian Perseroan Terbatas khusus Travel
NPWP Perusahaan ( seluruh pemegang saham harus meiliki NPWP)
Domisili Perusahaan
Surat Izin Tempat Usaha - SITU
Surat Izin Usaha Perdagangan - SIUP
Surat Izin Usaha Pariwisata - SIUP
Surat Izin Tetap atau Sementara dari Dinas Pariwisata Pemda Setempat untuk menjadi Anggota ASITA


Untuk keanggotaan ASITA terbagi menjadi dua keanggotataan yaitu keanggotaan penuh (Full Member)  dan keanggotaan peserta (Associate Member). Dibutuhkan beberapa persyaratan agar bisa menjadi angota ASITA, diantaranya adalah:

Anggota Penuh ( Full Member )
Mengisi formulir keanggotaan dengan sposnsor 2 (dua) perusahaan yang telah menjadi anggota penuh Melampirkan fotocopy akte pendirian perusahaan, izin gangguan HO, dan TDP (Tanda Daftar Perusahaan) Melampirkan fotocopy Surat Izin Usaha Pariwisata (SIUP) yang dikeluarkan oleh Dinas Pariwisata setempat.

Daftar riwayat hidup Pimpinan Perusahaan dan tenaga ahli
Melampirkan Struktur Organisasi Perusahaan
Melampirkan status Kantor Tempat Usaha ( apabila sewa/kontrak) dan Surat Izin Tempat Usaha (SITU)
Berkas permohonan dijilid dan rekomendasi diteruskan oleh DPD ke DPP untuk memutuskan diterima  atau tidaknya.
Berbentuk PT ( Perusahaan Terbatas ) bukan CV
Denah Lokasi dan Foto Kantor
Membayar Biaya Administrasi yang telah ditetapkan


Anggota Peserta ( Associate Member )
Anggota Peserta adalah anggota ASITA selain Perusahaan perjalanan namun juga bergerak di bidang kepariwisataan, seperti restaurant, objek wisata, perusahaan transportasi, lembaga pendidikan dan  pelatihan yang sudah memperoleh izin usaha dari Dinas Pariwisata. Syarat-syarat untuk menjadi anggota  peserta adalah mengisi formulir keanggotaan, melampirkan fotocopy akte pendirian perusahaan dan melampirkan surat izin usaha serta melampirkan daftar riwayat hidup. 

Sesudah seluruh syarat diatas terpenuhi, barulah anda dapat mengajukan permohonan keagenan kepada maskapai penerbangan domestik. Tetapi tak seluruh maskapai penerbangan langsung menerima permohonan keagenan, kebijakan maskapai penerbangan berbeda-beda dalam menerima agen, ada  maskapai yang menerima dengan menetapkan dana deposit yang mesti dibayar oleh agent dan  langsung dapat menjadi agent resmi dengan fasilitas booking sendiri, atau melalui Kantor Penjualan maskapai penerbangan tersebut. 

Sebagian maskapai penerbangan ada yang menerapkan sistem penjualan menggunakan LG (Letter of  Guarantee) untuk agent baru, maskapai penerbangan akan memantau agent travel selama masa LG apakah penjualannya memenuhi target untuk menjadi agen penuh atau tidak. Segera buat usaha kecil biro tiket pesawat anda sekarang, bagi anda yang merasa repot dan memiliki modal terbatas dan ingin membuka usaha biro tiket pesawat dapat menjadi Sub-Agent dari travel agent yang sudah ada. Anda dapat mendaftar Sub-Agent usaha kecil biro tiket pesawat di SINI dengan modal sekitar Rp 3,5 juta untuk Sub-Agent dan sekitar Rp 60 juta untuk menjadi cabang dari Travel Agent

JENIS USAHA KEPARIWISATAAN

Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1990 tentang Kepariwisataan, wisata adalah kegiatan perjalanan atau sebagian dari kegiatan tersebut yang dilakukan secara sukarela serta bersifat sementara untuk menikmati objek dan daya tarik wisata. Wisatawan adalah orang yang melakukan kegiatan wisata. Pariwisata adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan wisata, termasuk pengusahaan objek dan daya tarik wisata serta usaha-usaha lain yang terkait dengan bidang tersebut. Kepariwisataan adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan penyelenggaraan pariwisata. Usaha pariwisata adalah kegiatan yang bertujuan menyelenggarakan jasa pariwisata atau menyediakan/mengusahakan objek wisata dan daya tarik wisata, usaha sarana pariwisata dan usaha lain yang terkait dengan bidang tersebut. Objek dan daya tarik wisata adalah segala sesuatu yang menjadi sasaran wisata. Kawasan wisata adalah kawasan dengan luas tertentu yang dibangun atau disediakan untuk memenuhi kebutuhan pariwisata.
Soekadijo (2000) mendefinisikan pariwisata sebagai segala kegiatan dalam masyarakat yang berhubungan dengan wisatawan. Pariwisata memberikan peluang kepada masyarakat untuk berusaha atau berwirausaha, jenis-jenis usaha yang ada kaitannya dengan pariwisata tergantung dari kreativitas para pengusaha swasta baik yang bermodal kecil maupun besar untuk memberikan jasa atau menawarkan produk yang sekiranya diperlukan oleh wisatawan. Usaha pariwisata secara menyeluruh dapat dikatakan sebagai industri pariwisata, tetapi tidak diibaratkan sebagai pabrik yang mengolah barang mentah menjadi barang jadi, serta ada produknya. Industri pariwisata adalah keseluruhan usaha-usaha yang dapat dinikmati wisatawan semenjak awal mula proses ketertarikan untuk berwisata, menikmati lokasi daerah tujuan wisata sampai pada proses akhir wisatawan tersebut pulang menginjakkan kakinya sampai di rumah, kemudian mengenangnya.
Damardjati (1992) dalam Karyono (1997) mendefinisikan industri pariwisata sebagai rangkuman dari berbagai macam bidang usaha, yang secara bersama-sama menghasilkan produk-produk maupun jasa-jasa/layanan-layanan atau services, yang nantinya baik secara langsung maupun tidak langsung akan dibutuhkan oleh para wisatawan selama perlawatannya. Usaha-usaha pariwisata, dapat dikelompokkan menjadi 4 (empat) golongan besar, sebagai berikut.
a.Transportasi.
b.Akomodasi dan Perusahaan Pangan.
c.Perusahaan Jasa Khusus.
d.Penyediaan Barang.

Dari ke empat pengelompokan tersebut secara rinci dapat dilihat sebagai berikut.
a.Transportasi
1)Dengan kapal.
2)Dengan kereta api.
3)Dengan mobil dan bus.
4)Dengan pesawat terbang.

b.Akomodasi dan Perusahaan Pangan
1)Jenis akomodasi: hotel, apartemen, sanatorium, bungalow, pondok, perkemahan, pusat peristirahatan, dan sebagainya.
2)Jenis perusahaan pangan: restoran, rumah makan, cafe, warung, kantin. Bar, pub dan sebagainya..

c.Perusahaan Jasa Khusus
Dapat berupa biro perjalanan, agen perjalanan, pelayanan wisata, pramuwisata, pelayanan angkutan barang atau porter, perusahaan hiburan, penukaran uang, asuransi wisata dan lain sebagainya.

d.Penyediaan Barang
Barang disini adalah sesuatu benda ataupun hasil bumi yang dapat ditawarkan atau dijual kepada wisatawan yang mempunyai keterkaitan dengan lokasi daerah tujuan wisata. Barang tersebut dapat berupa souvenir, kerajinan tangan, patung seni dari kayu dan batu, soeseki, papan selancar, buah-buahan dan sebagainya.

Referensi
Soekadijo, R.G. 2000. Anatomi Pariwisata, Memahami Pariwisata sebagai “Systemic Linkage”. PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Karyono, A.H. 1997. Kepariwisataan. PT. Grasindo. Jakarta.

Peraturan Kepariwisataan

1. UU Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan
2. Perpres Nomor 2 Tahun 2007 tentang Pengesahan ASEAN Tourism Agreement (Persetujuan Pariwisata ASEAN)
    > ASEAN Tourism Agreement
3. Instruksi Presiden Nomor 16 Tahun 2005 tentang Kebijakan Pembangunan Kebudayaan dan Pariwisata.
4. Peraturan Menbudpar Nomor KM-67/UM.001/MKP/2004 tentang Pedoman Umum Pengembangan Pariwisata Di Pulau-pulau Kecil.
Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Nomor: KEP - 012/MKP/IV/2001, 2-4-2001, tentang Pedoman Umum Usaha Pariwisata, mengatur perizinan usaha pariwisata bagi Daerah Kabupaten/Kota dengan pengelompokan:
1) Usaha Jasa yang terdiri dari atas :
    a. Jasa Biro Perjalanan Wisata ;
    b. Jasa Agen Perjalanan wisata ;
    c. Jasa Pramuwisata ;
    d. Jasa Konvensi, Perjalanan Isentif dan Pameran ;
    e. Jasa Impresariat ;
    f. Jasa Konsultan Pariwisata ;
    g. Jasa Informasi Pariwisata.
2) Pengusaha Obyek dan Daya Tarik Wisata yang dikelompokkan dalam:
    a. Pengusaha Obyek dan Daya Tarik Alam ;
    b. Pengusaha Obyek dan Daya Tarik Budaya ;
    c. Pengusaha Obyek dan Daya Tarik Minat Khusus.
3) Usaha Sarana Pariwisata yang terdiri dari :
    a. Penyediaan Akomodasi ;    > Beberapa Peraturan Pemerintah Pusat dan Daerah.
    b. Penyediaan Makan dan Minum;    > Beberapa Peraturan Pemerintah Pusat dan Daerah.
    c. Penyediaan Angkutan Wisata;
    d. Penyediaan Sarana Wisata Tirta;
    e. Kawasan Pariwisata.

Jenis usaha yang wajib memiliki Surat Izin Usaha Kepariwisataan (SIUK) adalah :
- Usaha Rekreasi dan Hiburan Umum
- Usaha Obyek Wisata
- Usaha Kawasan Pariwisata
- Usaha Hotel
- Usaha Jasa Pangan
- Usaha Perjalanan Wisata / Agen Perjalanan Wisata
- Usaha Jasa Impresariat / Even Organizer


Syarat dan Prosedur Pendirian Travel Agent

Ada baiknya membaca artikel di bawah ini sebagai bahan perhitungan, acuan dan gambaran sebelum mendirikan Travel Agent.

Tahapan-tahapan Pendirian Travel Agent :

1. Mempunyai badan perseroan ( PT )atau( CV ) dengan beberapa legalitas tambahan antara lain : Surat Ijin Pariwisata dan harus memiliki Sertifikat dari asosiasi travel indonesia / ASITA, dan IATA untuk sertifikasi tiket internasional.
2. Mempunyai sertifikat System Reservation dan Ticketing ( pemilik / pengelola / salah satu karyawannya ).
3. Travel agent diwajibkan memiliki tempat usaha / kantor, sarana operasional seperti komputer yang sudah online, alamat email dan mesin fax, serta karyawan yang telah mempunyai sertifikat atau minimal sudah menjalani pelatihan system reservasi dan tiketing.
4. Semua biaya operasional yang ditimbulkan dari kegiatan travel agent adalah ditanggung oleh masing-masing travel agent. Promosi biasanya dibantu oleh maskapai-maskapai dengan support sticker, spanduk, brosur dan sign-box ( pajak iklan ditanggung pihak travel agent ).
5. Travel Agent diwajibkan deposit ke tiap-tiap maskapai untuk mendapatkan pengangkatan sebagai Trvel Agent resmi, dan mendapat hak menjual tiket-tiket dari maskapai-maskapai yang ada. Saat ini deposit untuk maskapai Garuda Indonesia sebesar minimal Rp 5.000.000,- ; Merpati Nusantara minimal Rp 10.000.000,- ; Batavia Air minimal Rp 15.000.000,- ; Sriwijaya Air minimal Rp 10.000.000,- ; Lion Air minimal Rp 10.000.000,- ; Citilink Garuda minimal Rp 2.000.000,- dan Air Asia deposit minimal Rp 5.000.000,-
6. Deposit ini bisa dipakai untuk penjualan tiket-tiket secara online, dan otomatis akan mengurangi jumlah depositnya. Sampai minimal deposit tersisa Rp 1.000.000,- travel agent tidak bisa cetak tiket lagi, jadi harus tambah deposit / top-up deposit dulu.
7. Travel agent akan mendapatkan account atau Master Username yang bisa dibuatkan turunan-turunan untuk sub-agent dibawahnya atau untuk staffnya. Segera setelah travel agent mendapat master account, sudah bisa menjalankan penjualan tiket-tiket maskapai yang bersangkutan.
8. Kedudukan travel agent bukanlah sebagai cabang dari maskapai, tetapi hanya sebagai rekanan usaha untuk membantu penjualan tiket-tiket dari maskapai bersangkutan.
9. Travel agent diberi hak untuk membuka cabang / sub-agent seluas-luasnya untuk menunjang penjualan tiketnya.
10. Keuntungan yang diperoleh sebagai travel agent yang menjualkan tiket-tiket maskapai adalah komisi penjualan penuh ( berkisar antara Rp 5.000,- s/d Rp 120.000,- per tiket tergantung dari harga kelas tiket yang dijual ). Disamping komisi penuh, travel agent berhak mendapat insentif front liner atau insentif bagi staff ticketing dari maskapai sebesar Rp 5.000,- per tiket terbang ( Batavia ; Sriwijaya ; dan Merpati ). Sedangkan Garuda insentifnya tergantung harga kelas yang dijual agent. Untuk Lion mendapat insentif Rp 10.000,- per tiket terbang.
11. Sebagai travel agent diwajibkan menjaga nama baik dari maskapai.
12. Segala keluhan yang berhubungan dengan penumpangnya, wajib ditangani oleh travel agent, dibantu oleh maskapai. 

Untuk menjalankan usaha sebagai travel agent dibutuhkan modal awal sekitar :

* Total deposit ke 7 maskapai tersebut diatas minimal : Rp 57.000.000,-
* Pengurusan Ijin Pariwisata berkisar : Rp 600.000,- sebagai awal dan berlaku 1 tahun. Selanjutnya perpanjangan Rp 300.000,- per tahun.
* Pengurusan sertifikat ASITA sebesar : Rp 3.500.000,- ( sudah termasuk iuran anggota selama 3 bulan pertama ), selanjutnya iuran bulanan sebesar Rp 100.000,- per bulan.
* Tempat usaha / kantor yang memiliki komputer online ( punya jaringan internet ), printer, telepon, mesin fax, dan alamat email.

Cabin Crew Training Course

Cabin Crew Training Course adalah lembaga kursus dan Pelatihan bagi calon awak kabin di dalam maskapai ataupun penerbangan. Cabin Crew Training Course melatih calon awak kabin untuk siap bekerja, pekerjaan awak kabin membutuhkan tingkat tanggung jawab yang tinggi dan spesialisasi untuk menjamin keamanan dan kenyamanan penumpang sesuai dengan peraturan industri.  
Tujuan dari Cabin Crew Training Course :
Memahami profesi awak kabin, asal-usulnya dan praktek saat ini 
Mengidentifikasi jenis pesawat dan fungsi awak kabin yang relevan 
Interaksi dan pengelolaan penumpang dalam berbagai keadaan 
Mengingat prosedur keselamatan dan darurat 

Diberdayakan oleh Blogger.
 
Support : Alat Berat | Mobil | Sepeda
Copyright © 2011. Pusat Pesawat Terbang - All Rights Reserved
Support by Info Kapal and by Dapur Kita
Proudly powered by Blogger